IRA SUARILAH


Berpacu menjadi yang terbaik

Breast-pump Journey

Little Giant Elektrik

Ini adalah BP hadiah melahirkan anak pertama, dulu tahun 2007. My daughter was born on October 4th 2007. Temen nawarin pengen kado apa? And I said pengen pompa ASi elektrik. Lumayan sangat membantu diawal-awal masa lahiran, dipake untuk narik putting payudara yang flat dua-duanya kiri dan kanan. Cuman sayangnya nih BP enggak disertai dengan paketan adaptornya, jadi kudu beli batre yang bisa discharge ulang kalo pengen ngirit. Kalo enggak punya modal batre charger-an bakalan boros banget pengeluaran untuk beli batre baru.Soalnya kalo batre yang biasa (bukan alkaline) make 3-4kali 30meniatan udah gak bertenaga.Payah deh’ kalo sudah waktunya pumping dan lupa batrenya belom diganti yang fully re-charge. But, overall, nih barang antik luamayan sangat membantu sejak dahulu kala ketika menyusui si kakak dan sekarang rurun ke adeknya. Walopun pas adeknya, saat ini, BP little giant elektrik ini sudah sangat jarang diapke, tapi tetep disimpan..buat cadangan. Karena lumayan juga tarikannya, bisa dapet 90ml dalam waktu 15-20menitan. Buatku udah prestasi yang membanggakan daripada PD enggak dipumping malah bikin produksi  ASI turun. Kalo sampe kejadian seperti itu, rugi bandar donk!

Chicco Manual

Nah kalo di urut, nich BP Chicco adalah BP pertama yang dimiliki ketika persiapan lahiran anak kedua. Waktu hamil, sudah nawaetu banget, nge-ASI kali ini kudu sukses! Kudu berhasil! Enggak ada excuse..

 

Sekalian hunting keperluan lahiran (sebenernya sih enggak banyak banget yang dibeli, masih nyimpen barang lungsuran kakaknya..jadi re-use saja yang ada, lebih hemat dikantong dan lebih ramah lingkungan tentunya). Hunting juga perabotan untuk mendukung kesuskesan menyusui. Nah karena udah tau banget positif dan negatifnya BP little giant elektrik, sekarang nyari yang manual yang rada branded-lah (Chicco kan merek perawatan baby yang banyak dipilih). Awalnya hunting di berbagai ol-shop, baca testi ibu-ibu tentang pengalaman mereka menggunakan merk-merk BP. Eh..kok malah semakin banyak pilihan semakin tidak yakin mau beli yang mana?. Terus diputuskan beli yang new ex kado atawa PL yang intinya kalo beli barang seperti ini jatuhnya enggak bakalan semahal kalo kita beli baru di toko perlengkapan baby. Setelah proses hunting yang lumayan menantang juga nemulah BP chicco ini. Sebelumnya, sudah sempet kontak-kontak para penjual BP new ex kado,preloved but kok pas dihubungi barangnya sudah sold out semua. Laris banget yaaa..yang penjualan BP seken. Well, akhirnya nemu mbak Ayu yang lokasinya masih di Surabaya deket sini dan kita janjian buat COD. Waktu itu Mbak Ayu said alesan kenapa melepas BP Chicco baru beli  –di Suzzana Baby shop Surabaya, BP nya yang sudah dicuci-steril tapi belom sempet dipake sudah kepengen menjual…Adalah karena dia keburu dapet BP lain yang lebih OK. Ya sudahlah, aku anggap ini bener-bener rejeki. Waktu itu dikasih harga Rp 275.000 lengkap dengan bonus kantung ASIP. BP Chicco inilah yang dibawa ke RS ketika lahiran. Yang bolak-balik dipake untuk narik putting dan juga untuk menstimulasi ASi keluar. Kelua-gak keluar ASInya tetep dipumping bergantian dengan menyusui langusng.  Aakh..ternayata ada dilupakan dalam hal aturan penggunaan BP chicco ini. Yaitu harus menteskan baby oil ke permukaan dalam tuasnya, suapaya tarikannya enteng, supaya gak seret supaya awet barangnya. Dan itu bener terlupakan…Serelah selesai cuci-steril, tuh BP langsung  giat beraktivitas tanpa dilumasi! Selama melahirkan dan selama Baby Seno dirawat karena kuning, BP Chicco sama sekali tidak mendapatkan perlakuan yang seharusnya. Suami tau kalo BP ini kudu dikasih baby oil but dia Cuma ngomong doing tanpa diikuti dengan tindakan.Sementara aku?  Perhatian full ke botol penampung yang Cuma terisi 5-10 mili saja untuk 1jam pumping! Lemezzz.. Karena botolnya memiliki volume 150ml, alhasil keliatan banget sedikiiit kalo pumping Cuma dapet 20ml. Asli Cuma sekedar penghiburan saja..asal tidak sekedar membasahi pantat botol. Malapertaka yangsesungguhnya terjadi ketika sepulangnya dari baby Seno dirawat karena kuning. Di rumah, aku harus emmbagi perhatian yang seimbang ke baby Seno and his sister.

Pas lagi ngajarin si Kaka belajar, saking semangatnya..posisi badang miring ke Seno but kepala ke kakak yang notabene bersebarangn, Nah’ kraaak!! Posisi tangan entah ikut mengarah kemana waktu itu? Yang jelas ada sesuatu yang mencolot lepas dari arah dalam BP yang sedang dipake pumping. Seketika aktivitas pumpig berhenti. Aku masih berusaha menenangkan diri, bahwa BP ini baik-baik saja. Tetapi ternayata tidak demikian adanya, lubang pengait tuas yang berdiameter 0,5cm itu pecah dan kaki pengait tuas sudah tidak dapat dikembalikan kepada posisi semula. Panik?! Luamayan..lalu kepikiran beli lem super lengket; Alteco! Di lem dan dilumuri..atau tepatknya diguyurkanlah Alteco pada bagian yang patah dengan penuh harapan akan memulihkan keadaan dengan seksama. Malang..nian, nasibmu Chicco! Tidak ada keterangan sparepart bisa dibeli dimana? Tidak ada informasi yang mendukung tentang harus kemana aku membawamu untuk diservice?  Berakhir sudah semua..BP Chicco dengan ini dinyatakan rest in peace dan tubuhnya dikemas kembali dengan plastic kemasannya bersama paketan bawaannya, untuk selanjutnya disemayamkan sd. batas waktu yang tidak bisa ditentukan. Sampai dengan detik ini,belum tau mau di apakan.

Camera Manual

Gawat daruratpun kemudian melanda, asking help ke suami supaya dicarikan BP yang lagi-lagi new ex kado. Kali ajah di Jakarta yang kota besar, pastinya pasaran barang bekas lebih rame ketimbang Surabaya. Suami tannya: Klo IQ Baby bagus enggak? Kalo Bambi? Kalo Pigeon? Kalo Nature? Dan sederet merk2 BP manual yang dia liat di layar computer disodorkan kepadaku. Sama sekali tidak yakin; harus pilih yang mana?? Akhirnya tidak satupun dipilih. Pilihan justru datang dari hasil jalan ke toko perlengkapan bayi. Ada BP merk Camera,BPA free dan murahnya itu sungguh membuat hari senang untuk membelinya. Cuma 70rebu-sekian sajah! Dan BP Camera itupun langsung beraksi dan berhasil menunaikan tugas pumping perdananya dengan sukses. Sekali pumping, langsung botol ukuran 90ml berhasil dipenuhi  ASI dari ke-2 PD. Suamipun segera dikabari bahwa kendala BP untuk sementara sudah berhasil ditangani. Meskipun sifatnya sementara yang artinya keep hunting BP yang sejatinya ingin dimiliki.

 

Selama beberapa hari BP Camera berhasil membuatku tenang, sehingga aku bisa menjalani kehidupan dengan damai. Permasalahan baru muncul waktu kesekian kali mencuci steril, aku menemkan ada yang tidak beres dengan karet pompanya. Ada air sabun yang terjebak masuk ke karet dan sulit dikeluarkan. Sambil mencuci sambal terus otak ini melayang-layang ke ASI hasil perahan. Dan kahirnya mendapatkan kesimpulan. Jangan-jangan ASIPnya telah tercemar! Sehari pumping Cuma bisa dapet 1-2 botol isi 120ml dan tercemar dari air yang terjebak di pompa karetnya itu  (entah ASI basi? dan gabungan ASI dengan  air sabun??) yang jelas, meskipun sedih dan tertekan karena mendapatkan temuan secara nyata melalui mata dan kepala sendiri…Well BP Camera ini tidak layak pakai..dan ASIP hasil perahannyapun tidak layak untuk diminum. Keputusan sudah dibuat dan harus ditelan bulat-bulat, enggak boleh dilepeh! Ambil saja hikmahnya..”lumayan dapet BP murah meriah untuk dijadikan latihan pumping” lalu menuangkan ASIP perah ke atas pot pohon jeruk depan rumah,sambal komat-kamit memanjatkan doa, semoga Allah memberikan manfaat yang sama besarnya kepada pohon jeruk yang sudah minum ASIP dan semoga yang menuangkan ASIP diberikan ketabahan,kelancaran serta sukses menjalani masa menyusi hingga 2 tahun nanti,Amiin

 

Dan, suami akhirnya memberikan no.telp PERSEWAAN POMPA ASI..

Well, telah tiba waktunya pindah ke merk yang bisa diterima secara logika oleh akal sehat manusia.

Medela Mini Elektrik (Minel)

Kutelponlah si pemilik persewaan Pompa ASi ini.Koleksinya lumayan bervariasi antara yang manual dan yang elektrik: Ada Medela mini elektrik, ada medela swing, ada Avent ada Tommee Tippee..dll. Ketika itu yang ready BP elektrik: Medela mini elektrik dan yang ready manual: Avent , Tommee Tippee dan Unomom Mezzo

Sore-sore datanglah si pemilik rental BP ke rumah mengantarkan pesanan, setelah dijelaskan panjang lebar perihal cara penggunaan dan perawatan. Si Mbakpun pamit pulang. Langsung deh... Minel dipake pumping di jadualnya jam 18.00. Waah..mantaap! Secara Medela gitu lho!! Medela yang banyak disebut sebagai yang terbaik dari segala merk BP.

Minel ini, kalo mau pumping harus deket-deket dengan colokan listrik. Kalo pengen mobile kudu make batre. Again, kudu punya modal batre dan aku tidak mau menyiapkan batre. Mendingan nempel saja ke colokan listrik. Malam haripun, lanjut Minel dipake pumping. Waaah..rada mengganggu juga nih bisingnya si Minel. Padahal pengennya pumping sambil menyusui posisi tiduran dan gimana niih???’ kalo setelan bersisiknya kayak begini Seno malah keganggu boboknya. Udah kadung sewa 1 minggu ..belom 24 jam sudah pengen balikin saja nih BP. Keesokann paginya, si Kakak komplen, aku pumping jam 6 sambil nemenin kakak sarapan. Mah, berisik ah! Berisiik banget bunyinya..dia protes dan aku menjauh dari dia.

Terus demikian hingga ke-esokan harinya, aku jadi gak berani pumping malam hari sambil menyusui karena kudu bertaruh dengan bisingnya suara Minel dan khawatir Seno yang tertidur lelap tapi pengen nyusu malah keganggu. Sedangkan teorinya menyusi sambil pumping is the best trick to get more milk. Ngalah deh’ nyusui saja dulu..baru lanjut pumping.

Tetapi..tidak cukup hanya urusan berisik, minel mulai tidak bisa diajak kompromi sehingga beberapa kali jadual pumping berlalu begitu saja. Ini disebabkan oleh si Minel mendadak menjadi loyo alias tidak ada tenaganya sama-sekali untuk nyedot PD. Suaranya sih tetep meraung-raung seperti biasanya..but Look!  gak setetes ASIpun menyentuh pantat botol. Kutelpon si Mbak rental BP dan dari penjelasannya,aku diharuskan mempertahankan untuk tetap menjaga kering bagian yang bersentuhan dengan sambungan listrik. Kujelaskan dengan sejelas-jelasnya dan sejujurnya bahwa aku selalu melap kering bagian tersebut sebelum dan sesuudah penggunaan. Gak pernah kena/kesentuh air, selesai pumping, botol langsung dilepas dari mesin dan dilap pake tissue sesuai saran beliau.

Si Mbaknya meminta untuk mencoba bertahan karena yang elektik lainnya masih belom ada yang ready. Sambil mentap ke arah Minel yang teronggok loyo. Pikiran langsung melayang ke my little giant elektrik. Setela diisi batre alkaline baru, Sim-salabim! Lil-G-El menolongku (kembali) hingga akhirnya aku terbebas dari ancamaan serangan mastitis akibat PD penuh dibiarkan tidak di pumping dan meskipun baby Seno tetep nyusu, kadang masih saja kerasa belom kosong. Dan disitulah peranannya si BP; mengsongkan alias menguras isi PD .Agar ASI baru segera dihasilkan kembali. Kurang apa coba upayaku dalam hal memperjuangkan supaya ASI ini bisa lancar jaya? Rutinitasku selalu seperti ini: Setelah selesai pumping dengan BP dilanjutkan dengan Marmet. Sampai PD bener-bener kerasa enteng-teeeng!! Sangat ajaib..meskipun sudah dikuras hingga tetes terakhir, namun ketika baby Seno bangun minta nenen, PD sudah full refilled! Secepat itu! Tanpa harus bak-bik-buk ngebut makan dan minum porsi kuli demi percepatan menghasilkan produksi ASI yang melimpah ruah. Kereeen banget Ciptaan-Nya!! Sungguh..Maha Sempurna..

Unimom Manual

Ketika harus kontrol ke Rumah sakit (lanjutan dari pemeriksaan Ibu dan anak pasca melahirkan), bertemulah dengan teman yang sebelunya kami udah curhat-curhatan tentang si BP ini. Well aku akhirnya aku memutuskan untuk meminjam BP unimom mezzo (manual) miliknya yang daris ejak beberapa hari melahirkan sudah dipensiunkan. Karena tau nganggur inilah makanya aku berinisatif untuk meminjamnya hingga bataas batas waktu yang tidak dapat ditentukan.temenku sendiri sejak Unimom Mezzonya diberhentikan, dia beralih ke Pigeon silent elektrik dan selanjutnya didampingi juga oleh Pigeon Manualnya.Lengkap sudah duo pasangan pigeon elektrik dan manual menjadi destinasi alat tempur pumpingnya. Lalu aku yang masih sibuk bertualang, mendapatkan peluang untuk meningkatkan skill pumpingku dengan mencoba unimom mezzo, berusaha memaksimalkan sisa cuti melahirkan.

Ketika sampai di rumah, rada rumit juga mempreteli nih rangakaian BP. Banyak juga pretelannya yang harus dilepas karena mau dicuci steril dan langsung dipakai. Waaah…karena prentelannya yang banyak ini, niatku untuk membeli yang baru jika cocok jadi ciut juga. No problemos-lah, daripada Minel gak narik, Lil-G-El kudu ngemodal batre. A-ha! lumayan nih ada yang manual. Silikonnya yang menyerupai kelopak bunga tertutup ternyata menjadi perangkap ASI untuk terjebak didalammnya dan sulit bahkan nyaris tidak bisa dikeluarkan supaya ,egalir ke dalam botol penampung.Kecuali karet silikonnya dilepas tapi tetep saja malah kebuang juga. Lalu diameter lubang corongnya apa sungkup corongnya yang kegedean, klo pumping sambal tiduran (menyusui sambal tiduran, satu PD disusukan satu lagi di pumping) mesti suka kerasa basah. Waah..kok ada yaaa..ibu-ibu yang update status klo dia sukses menyusui hingga 2tahun berkat dukungan unimom mezzo yangs etia menemaninya disetiap jam pumping. Sumpah saluut..ada orang yang langsung cocok dnegan satu macem BP dan memutuskan setia selamanya.

 

Pigeon Silent Elektrik

Sambil bertahan dengan unimom manual, aku Wa-mbak rental BP, ngecek ada BP elektrik apa yang ready?

Ada Pigeon silent elektrik dan nada Uninom forte yang super berat. Berat mesinnya ajah 2kiloan..(huaaa kayak bopong ransel kuliah saja). Tapi hospital grade...promosinya begitu. Jadi lebih aman untuk digunakan secara beramai-ramai dibanding merek lain seperti Pigeon silent elektrik.

Aaah, saya mau pigeon silent elektrik! Dan Mbaknya dating membawa Pigeon silent elektrik dan mengangkut Minel yang belum habis masa sewanya. Lalu dikalkulasi ulang penyesuaian masa sewa dan tarif sewa yang notabene BP pigeon silent elektrik lebih mahal tarif sewanya ketimbang Minel.

Kereeen nih BP, asli enggak bersisik, lalu ada fitur yang baru kuketahui yaitu kecepatan hisapannya bisa disetting slow to fast. Serasa sudah menemukan jodoh..siang malam, enjoy-enjoy saja pumping dengan Pigeon silent elektrik ini. Termasuk malam haripun..sambil menyusui, sambil pumping sambal tak lepas pandangan dari layar gadget. Sempurna!! Hanyaaa…saja, terjadi kerumitan yang lumayan membosankan. Yaitu malam hari sebelum tidur ada rutinitas baru, nyiapin kabel olor hingga ke bawah tempat tidur untuk colokan listik BP,.Keesokan paginya kabel olornya digulung/dirapikan dikembalikan ke tempatnya.Kalo enggak gitu, jadinya semrawut dilantai ngelungker kabel olor dari dinding ke kolong ranjang. Kalo ada suami, dialah yang bertugas mensetting kabel olor tsb dan merapikannya, selebihnya, klo suami enggak ada?? Yaa.. terus seperti itu setiap hari dilakukan sendiri.

Little Giant Manual

Bertemu di dunia maya dengan ibu-ibu senasib sependeritaan dan sama-sama memperjuang nasib demi ASI for baby, mempertemukanku dengan seorang Bunda yang juga korban BP Chicco manual. Kami berdua berkisah panjang lebar melalui chatt-FB,hingga akhirnya terjadilah proses transaksi jual-beli BP Little Giant Manual. Let say Ibu Ilfi mengatakan bahwa BP ini kado and tidak ada niatan untuk digunakan. Well, it means new ex kado dan menggiurkan juga untuk dimiliki secara butuh cadangan juga. Tokh Unimom manual kan niatannya pinjam dan jelas Chicco udah dianggap almarhum. Jadi enggak ada salahnya membeli si little giant manual ini. Setelah bernegosiasi, disepakati harga jual dan ongkir from Pasuruan to Surabaya total Rp 100.000. Selang 1hari saja, BP Lil-G-El inipun tiba di rumah dalam keadaan mulus dan segera ku kabari Bunda Ilfi, bahwasannya dia telah mempackingnya dengan sedemkian perfect! Bener-bener new like brought from the store. Langsung dicuci steril, ditiriskan dan di simpan didalam box botol ASIP steril.

Sd. Seno lulus ASIX..status BP Little-LG manual itu tetap sama; new ex kado-post wash

Ada yang sangat menyentuh di balik cerita mendapatkan BP little Giant manual ini, bunda Ilfi the owner (previous owner) stated that dia mau berhenti memikirkan untuk membeli another BP. Setelah proses pencarian yang panjang dan ngeliat Chicco-nya yang sudah dibeli mahal hanya berfungsi sebentar saja (belom puas make,baru beberapa minggu saja) udah gak bisa diapapkan, serasa membuang uang begitu saja. Finally Bunda Ilfi tiba di titik pencerahan bahwasannya Tuhan menciptakan tangan ini sempurna. Mulai detik itupula Bunda Ilfi bertekad akan beralih selamanya ke pumping marmet. Kita kapan saja lupa membawa BP but kita tidak akan pernah lupa membawa tangan,bukan?!!

Dan uang yang sekiranya akan dipake untuk beli BP, lebih baik dipake beli kebutuhan lainnya. Baby kita akan tumbuh dengan cepat dan membelikan sesuatu untuk kebutuhan mereka akan jauh lebih bermakna terhadap nilai uag yang kita belanjang daripada terus-teruskan bertualang dnegan aneka macam merk BP?!!

I am strongly, agree 1000%

Sejak saat itu, aku bersungguh-sungguh belajar marmet, seringkali bolak-balik liat di you tube dan membaca berbagai sumber termasuk testi ibu2 yang WOOW bangetz! berhasil menyusui hingga 2 tahunan dengan bermodalkan kedua tangan tanpa BP samsek! Bahkan bisa menjadi ibu susu juga untuk anak kakaknya. Aku bisa bilang apalagi selain kemanapun kita pergi, kita tidak akan lupa membawa tangan??!

Generarlly speaking, 100 rebu itu adalah harga yang aku bayar untuk sebuah kesadaran! Untuk sebuah pembelajaran. Untuk sebuah era baru di dalam kehidupanku. Terlalu murah rasanya..BUT that’s the power of support group. Dengan ibu-ibu menyusui lainnya, aku menemukan bahwa menyusui itu sungguh sebuah keindahan yang tiada tara,tidak ternilai,tidak tergantikan,tidak lekang oleh waktu..sampai kiamat tiba, setiap tetes ASI yang kami berikan kepada mulut bayi mungil kami, adalah kebaikan yang akan menyelamatkan kami dari siksa api neraka jahanam.Semoga ini merupakan Wild card kami menuju surga.

Spectra 9+

Petualanganpun berakhir di Spectra 9+ BP elektrik ini menyudahi masa-masa galau penuh kesulitan dan kebimbangan selama hampir 4bulan bertualang dengan berbagai merk dan tipe pompa ASI. Setelah berhari-hari ngabisin waktu bertualang di dunia maya, check album many ol-shop termasuk berkunjung ke web resmi Sprectra. In conclusion..milih di Bilna. Kenapa? Harganya lebih murah waktu itu dicompared to olshop resmi yang menjual BP merk tsb. Dapetharga lebih murah dan dikasih free ongkir, ituh udaaah luamyan banget.

Akhirnya barang datang dan langsung dipelajari how to manage this stuff biar awet, kepake lama dan tahan hingga WWL tiba (Weaning With Love) tiba. Abis dipelajari mpe bener-bener  lalu dilanjutkan dengan cuci-steril. Sambil nungguin air sterilan tiris, kepikiran juga klo punya BH-hands free-nya sekalian? Wuaaah mantap banget deh! Kemaren-kemaren sempet liat-liat ada di ol-shop Asi for baby ada, klo gak salah gak nyampe 500rebu. TAPI..aah, masih berasa sayang ngluarin uang sebanyak itu buat beli handsfree.

Dicukupkan sampai disini ajah dulu untuk sementara petualangan pencarian BP- CLOSED THREAD-

Tinggalkan Komentar

Nama :
E-mail :
Web : tanpa http://
Komentar :
Verification Code :